CEO Qantas Allen Joyce mempercepat pensiun di tengah kontroversi: Travel Weekly


CEO Qantas Group Allen Joyce akan mengundurkan diri lebih awal dari yang direncanakan di tengah tuduhan bahwa maskapai penerbangan andalan Australia itu menjual tiket untuk ribuan penerbangan yang telah dibatalkan.

Joyce sebelumnya berencana untuk pensiun pada bulan November, namun malah menyetujui pada hari Selasa untuk menjadikan masa pensiunnya efektif pada 6 September. Sesuai rencana sebelumnya, Vanessa Hudson adalah penerus Joyce sebagai CEO.

“Dalam beberapa minggu terakhir, fokus pada Qantas dan kejadian di masa lalu memperjelas bagi saya bahwa perusahaan perlu bergerak maju dengan pembaruan sebagai prioritas,” kata Joyce dalam pernyataan yang telah disiapkan. "Hal terbaik yang bisa saya lakukan dalam situasi seperti ini adalah memajukan masa pensiun saya."

Komisi Persaingan dan Konsumen Australia menggugat Qantas di pengadilan federal Australia pada 31 Agustus, dengan tuduhan bahwa maskapai tersebut terus menjual tiket di lebih dari 8.000 penerbangan antara Mei dan Juli 2022, meskipun penerbangan tersebut telah dibatalkan.



Penerbangan yang dibatalkan tetap dijual melalui lokasi web Qantas rata-rata lebih dari dua minggu, menurut ACCC. Qantas juga dituduh tidak memberi tahu pemegang tiket untuk lebih dari 10.000 penerbangan yang dijadwalkan pada Juli 2022 bahwa penerbangan mereka telah dibatalkan. Penundaan notifikasi rata-rata 18 hari.

“Kami menuduh bahwa tindakan Qantas yang terus menjual tiket untuk penerbangan yang dibatalkan, dan tidak memberikan informasi terbaru kepada pemegang tiket tentang penerbangan yang dibatalkan, membuat pelanggan memiliki lebih sedikit waktu untuk membuat pengaturan alternatif dan mungkin menyebabkan mereka membayar harga yang lebih tinggi untuk terbang pada waktu tertentu tanpa mengetahuinya. penerbangan itu telah dibatalkan,” kata Gina Cass-Gottlieb, ketua ACCC.

Pada hari Senin, Qantas mengeluarkan permintaan maaf kepada pelanggan.

“Periode waktu yang terkait dengan klaim ACCC, pada pertengahan tahun 2022, adalah salah satu periode pergolakan dan ketidakpastian yang dipublikasikan secara luas di industri penerbangan, ketika Qantas berjuang untuk memulai kembali pasca-Covid,” kata maskapai tersebut. "Kami secara terbuka mengakui bahwa standar layanan kami gagal dan kami dengan tulus meminta maaf. Kami telah bekerja keras untuk memperbaikinya sejak saat itu, dan upaya tersebut terus berlanjut."


Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url