Akankah Filipina berperang memperebutkan Sabah?





Inggris telah setuju untuk menarik diri dari Asia Tenggara dan masa depan bekas jajahannya dipertaruhkan. Kalimantan Utara adalah salah satunya. Mereka telah diperintah oleh Inggris selama beberapa dekade. Namun berabad-abad sebelumnya, mereka adalah bagian dari Kesultanan Sulu. Sultan pulau-pulau ini sudah lama menyetujuinya


Untuk menjadi bagian dari Filipina. Dan sekarang setelah Inggris pergi, mereka bertekad untuk merebut kembali tanah tersebut. Namun setahun kemudian, mereka malah menjadi bagian dari Malaysia. Hal ini menyebabkan Filipina memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Malaysia. Tak lama kemudian, mereka mendirikan kamp pelatihan di pulau-pulau terpencil


Untuk secara diam-diam mempersiapkan invasi skala penuh ke Kalimantan utara. Apakah mereka benar-benar akan menginvasi Malaysia? atau mungkin nasib yang tidak terduga akan mencegah konflik yang sedang berlangsung. Ini adalah perselisihan di Kalimantan Utara jika ditilik ke belakang. Kisah ini dimulai dengan Kesultanan Brunei, yang dulu diperintah oleh Sultan Brunei


Seluruh pesisir Kalimantan. Namun karena pembajakan, kolonialisme, dan perselisihan internal pada awal abad ke-17, sebagian besar wilayah mereka telah hilang. Brunei kini dilanda perang saudara. Saat tetangganya sedang makmur, Sultan Sulu diduga diminta oleh Sultan Brunei untuk mengirimkan bala bantuan.


Dan menurut ceritanya, dia setuju. Ketika Perang Saudara berakhir beberapa tahun kemudian dan menguntungkan Sultan Brunei. Dia menghadiahkan tanah Sabah bagian timur kepada Sultan Sulu. Ini adalah beberapa asal muasal perselisihan yang paling awal. Sultan Sulu sekarang mengelola tanah ini.


Pada abad-abad berikutnya, Mereka menjadi terkenal karena tindakan pembajakannya. Mereka akan menyerbu pemukiman Spanyol di wilayah Visayan. Mereka mencuri barang dan menangkap budak. Menjadikan kepulauan Sulu menjadi pusat regional perdagangan budak. para prajurit menggunakan perahu yang jauh lebih ringan dan lincah dibandingkan orang Spanyol,


Memudahkan untuk mengungguli mereka. Namun hal ini berubah ketika Spanyol memperoleh kapal uap yang jauh lebih cepat dan para perompak mulai kehilangan momentum. Orang-orang Spanyol menaklukkan beberapa pulau yang dulunya milik Kesultanan Sulu. Mereka masih menguasai sebagian besar Kalimantan bagian utara. Pengaruh mereka sebenarnya terbatas.


Masyarakat di sini kurang loyal terhadap Sultan, dan wilayah lain sebenarnya dipimpin oleh sultan lain. Sementara itu, orang-orang Spanyol mencoba melakukan sesuatu terhadap para perompak ini, dan mereka menyerang pemukiman yang sering mereka gunakan. Mereka akhirnya berhasil menerobos ke ibu kota mereka. Dan setelah perang bertahun-tahun,


Mereka menandatangani perjanjian damai di mana Kesultanan Sulu secara resmi dimasukkan ke dalam Filipina dan memindahkan tanah Norte dan Virgil, hingga batas tertentu di dalam perbatasan Filipina. Namun momen ini masih menjadi perdebatan. Perjanjian damai yang mereka tandatangani dapat ditafsirkan berbeda dalam versi Spanyol dan Sulu.


Dan dapat dikemukakan argumen bahwa masyarakat Kalimantan bagian utara tidak pernah mempunyai kesetiaan yang besar terhadap Sultan Sulu. Sultan ini setelah bergabung dengan Filipina, mengalami perubahan yang pesat. Spanyol meninggalkan wilayah tersebut setelah Perang Spanyol-Amerika. Sultan kemudian menandatangani dokumen yang menyewakan atau menyerahkan beberapa pulau


Ke Inggris. Untuk ini, Sultan menerima pembayaran sebesar $5.000 dolar Malaya per tahun. dia kemudian menyelesaikan ambiguitas ini dengan menandatangani perjanjian lain yang menegaskan bahwa dia memang menyerahkan tanah tersebut. Untuk ini, dia mendapat gaji tahunan yang besar dan besar. Spanyol kemudian mengambil kendali atas Kesultanan


Sambil melepaskan setiap klaim atas Kalimantan bagian utara, Sultan kemudian melepaskan seluruh sisa kekuasaan politiknya. Sekarang adalah pertengahan abad ke-20. Sultan kehilangan kekuasaannya di Kalimantan bagian utara. orang-orang Spanyol telah lama meninggalkannya, dan Inggris kini secara bertahap mendekolonisasi wilayah mereka. Ini adalah sebuah peluang


Agar pemerintah Filipina menghidupkan kembali klaim mereka. Presiden secara resmi mengumumkan klaim mereka atas Kalimantan bagian utara, namun hal ini dibantah oleh Malaysia. Ia mendasarkan dirinya terutama pada studi dari PBB, yang menemukan bahwa mayoritas masyarakat Sabah menyatakan keinginannya untuk bergabung dengan Malaysia. Federasi dibentuk tidak lama kemudian.


Namun ketika Presiden Marcos mulai menjabat, konflik benar-benar memanas dengan nama sandi Project Medeka. dia mengumpulkan tim impian militernya. fase pertama misi dimulai pada bulan-bulan awal tahun 1967. Marcos Sejak 17 orang diam-diam menyusup ke komunitas Filipina di Sabah, mereka menyamar sebagai penjaga hutan,


Para tukang pos dan polisi, tujuan mereka adalah meyakinkan warga Filipina yang tinggal di sana agar mau memutuskan hubungan dengan Malaysia. Itu adalah bentuk perang psikologis dan pengintaian. Dan setelah beberapa kali infiltrasi, mereka merasa siap untuk mempersiapkan invasi. Mereka mengintai beberapa ratus pemuda dari Filipina selatan,


Hampir seluruh kelompok minoritas Muslim dilatih di pulau Corregidor, di Teluk Manila. Mereka menerima pelatihan dalam operasi gerilya dan peperangan di hutan, tanpa mengetahui untuk apa mereka berlatih. Namun ketika mereka mengetahui bahwa tujuannya adalah untuk menyerang dan merebut kembali Sabah, sejumlah besar tentara direkrut


Meninggalkan tentara Filipina mengeksekusi banyak dari mereka. Peristiwa ini merupakan salah satu katalis utama konflik Moro yang menghancurkan sebagian besar wilayah selatan Filipina. konflik ini dipicu oleh Malaysia yang mendukung kelompok pemberontak yang berperang melawan pemerintah Filipina. Jika Anda ingin saya membuat video terpisah


Tentang ini, beri tahu saya di komentar di bawah. Perselisihan ini masih sangat hidup. Pada tanggal 11 Februari 2013, sebuah perahu kecil berisi beberapa ratus militan, beberapa di antaranya bersenjata tiba di Sabah dari Tawi-tawi. tujuan mereka adalah untuk menyelesaikan klaim teritorial atas Sabah Timur, dan mereka diutus oleh keturunannya


Sultan Sulu. Kebuntuan itu berlangsung beberapa minggu. Ada upaya untuk menyelesaikan masalah ini secara diplomatis. Namun pada akhirnya, pasukan keamanan Malaysia melancarkan operasi besar-besaran dan mengusir mereka. Perselisihan mengenai Sabah masih belum terselesaikan. Indonesia, menanggapi pembentukan Federasi Malaysia


Dengan cara yang sangat berbeda. Video di sebelah kiri ini berbicara tentang konfrontasi tersebut. Pernahkah Anda mendengar banyak tentang hal ini? Klik video di sebelah kiri untuk mengetahui apa yang terjadi.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url