Perjalanan Melalui Ethiopia – Dokumenter Perjalanan Afrika





Ethiopia adalah salah satu negara paling indah dan mempesona di Afrika serta tujuan wisata yang mengejutkan. Dari pemandangan pegunungan yang spektakuler hingga danau yang luas dan gurun yang misterius. Dari bangunan bersejarah yang luar biasa hingga kota-kota modern yang semarak. Ini adalah satu-satunya negara di Afrika yang tidak pernah dijajah oleh negara-negara Barat, dan memiliki warisan budaya yang kaya,


Yang berkembang pada masa kerajaan dan kekaisaran. Meskipun Kristen dan Islam adalah agama utama, Etiopia juga merupakan gabungan dari banyak etnis, adat istiadat, dan tradisi yang berbeda, termasuk suku-suku yang masih mempertahankan sebagian gaya hidup mereka.


Dalam video ini, saya akan menunjukkan kepada Anda 10 tempat indah yang saya kunjungi, dalam perjalanan melalui Ethiopia pada tahun 2019. Pada saat video ini diedit, Ethiopia sedang dalam konflik politik dan militer dengan wilayah Tigray Utara, yang menyebabkan penderitaan besar bagi masyarakat awam. warga sipil.


Seperti kebanyakan orang, saya berharap semua pihak yang terlibat dapat mencapai kesepakatan, dan mulai membangun kembali lahan yang luar biasa ini. Akibat konflik tersebut, beberapa tempat dalam video ini saat ini tidak dapat diakses karena masalah keamanan yang tinggi.


Selalu ikuti saran perjalanan, dan konsultasikan dengan pemandu setempat, untuk menghindari risiko bagi diri Anda sendiri dan orang lain. Kami memulai perjalanan ini di Utara Ethiopia, untuk mengunjungi gereja monolitik Lalibela yang luar biasa. Sedikit yang dapat mempersiapkan Anda untuk melihat struktur ini, yang seluruhnya diukir dari batu.


Konstruksi dimulai sekitar 800 tahun yang lalu, pada masa pemerintahan seorang raja bernama Lalibela, yang menurut legenda, ingin membangun Yerusalem baru, dan pusat agama Kristen. Saat ini, Lalibela tetap menjadi tempat ibadah penting bagi komunitas Ortodoks Ethiopia.


Dan Anda bisa melihat para peziarah berdoa dan bernyanyi di seluruh penjuru kota, terutama saat misa hari Minggu. Bepergian ke Depresi Danakil seperti melangkah ke dunia yang berbeda. Ini adalah salah satu tempat terpanas dan paling tidak ramah di muka bumi. Dan hanya dapat dicapai dengan perusahaan tur berpengalaman, dalam ekspedisi semalam.


Namun bagi mereka yang berhasil sampai di sini, pemandangan menakjubkan menanti Anda, dengan mata air belerang, gunung berapi yang bergelembung, kolam asam, dan danau garam. Saat melintasi gurun yang luas, Anda mungkin menjumpai sekelompok orang Afar yang nomaden, sibuk memotong bongkahan garam dari dataran.


Mereka menghabiskan waktu berminggu-minggu mengikuti jalur garam kuno, dan akhirnya menjual atau menukar garam mereka di pasar lokal. Terletak di lanskap gurun berpasir dan puncak yang tajam, terdapat gereja pahatan batu Abuna Yemata Guh yang luar biasa. Terletak di wilayah Tigray yang bermasalah namun indah,


Gereja ini adalah salah satu tempat ibadah terunik di Ethiopia, bahkan di dunia. Dibangun di tengah puncak batu terjal, Abuna Yemata Guh hanya dapat dicapai melalui pendakian yang curam dan terkadang menakutkan selama 2 jam.


Situs ini dikelola oleh sekitar 20 pendeta, dan beberapa pendeta melakukan perjalanan ke sini setiap hari. Terdapat lebih dari 100 gereja pahatan batu lainnya di wilayah ini, dan masing-masing memiliki karakter dan gaya yang berbeda.


Taman Nasional Pegunungan Simien yang menakjubkan adalah salah satu kawasan terindah di Afrika. Ini terbentuk lebih dari 40 juta tahun yang lalu, sebagai akibat dari letusan gunung berapi yang tak terhitung jumlahnya, yang menciptakan dataran tinggi dengan puncak dan puncak bergerigi. Saat ini, tempat ini menawarkan banyak kesempatan kepada wisatawan untuk pendakian singkat dan perjalanan yang lebih panjang,


Di sana Anda mungkin akan bertemu babon gelada, yang dijuluki 'monyet jantung berdarah'. Monyet-monyet yang ramah ini unik di kawasan ini, dan dapat hidup hingga ketinggian 4.500 meter, menjadikan mereka primata yang tinggal tertinggi di planet kita. Gondar adalah rumah bagi beberapa monumen paling mencolok di Etiopia, dengan istana kerajaan, gereja, dan kastil.


Kota ini berkembang selama lebih dari satu abad setelah Kaisar Fasilidas menjadikannya ibu kota hampir 400 tahun yang lalu, karena lokasinya yang strategis. Banyak bangunan asli yang masih utuh, atau telah direnovasi, termasuk benteng Fasil Ghebbi yang indah, dan Pemandian Fasilidas yang tidak biasa.


Di ujung utara Ethiopia terletak Aksum, sebuah kota kecil dengan makna sejarah yang besar. Ini adalah pusat salah satu peradaban besar umat manusia yang terlupakan, Kekaisaran Aksumite, yang mendominasi perdagangan di wilayah ini selama berabad-abad. Aksum dipenuhi dengan situs-situs kuno, termasuk stelea atau obelisk yang menarik perhatian.


Itu berfungsi sebagai batu nisan dan peringatan. Dan sisa-sisa Dungur yang populer dengan sebutan Istana Ratu Sheba. Namun pekarangan Gereja Saint Mary of Zion mungkin menjadi alasan paling kuat bagi orang-orang untuk mengunjungi Aksum.


Menurut legenda Ethiopia, di sinilah Tabut Perjanjian yang terkenal disembunyikan, di sebuah kapel kecil namun dijaga ketat. Setelah melintasi Utara, kita tiba di pusat Ethiopia, mengunjungi ibu kota yang ramai, Addis Ababa.


Merupakan rumah bagi lebih dari 5 juta warga Etiopia, Addis menarik orang-orang dari seluruh penjuru negeri untuk bekerja, belajar, dan tinggal. Ini adalah kota metropolitan yang dinamis dan berfungsi sebagai tempat pengenalan budaya dan makanan Ethiopia. Addis adalah kota yang luas, dan menjelajahi jalanan yang sibuk terkadang terasa menantang.


Namun, ada banyak area untuk dikunjungi, termasuk pusat kota Meskel Square, kota tua kota, beberapa museum besar, dan favorit pribadi saya adalah Mercato yang ramai, yang dikatakan sebagai pasar terbesar di Afrika. Etiopia Selatan sangat berbeda dengan Etiopia Utara, dengan Arba Minch sebagai salah satu kota utamanya.


Namun bukan kehidupan perkotaan yang menarik pengunjung ke Arba Minch. Sebaliknya, taman nasional Nechisar yang spektakuler. Terletak di Great Rift Valley, Nechisar memiliki dua danau terbesar di Ethiopia. Salah satunya, Chamo, sangat populer karena populasi buayanya yang besar.


Anda juga dapat melihat satwa liar lainnya di sini, seperti burung pelikan, kuda nil, dan babun zaitun yang menawan, yang mungkin dengan santai berkeliaran di sekitar taman hotel Anda. Terletak di pegunungan sejuk dekat Arba Minch, hiduplah masyarakat Dorze yang ramah, terkenal dengan rumahnya yang menjulang tinggi, terbuat dari bambu dan daun 'ensete'.


Daun ini juga merupakan bahan utama 'kocho', roti seperti makanan fermentasi yang terkadang digunakan sebagai pengganti injera yang terkenal. Tenun kapas dan tembikar merupakan sumber mata pencaharian penting di sini, begitu pula pertanian. Suku Dorze menanam biji kopi mereka sendiri, dan pengunjung sering disuguhi upacara minum kopi Ethiopia,


Dengan kacang yang baru dipanggang, ditumbuk di tempat. Kami menyelesaikan perjalanan ini melalui Etiopia di Lembah Omo, yang benar-benar merupakan tujuan wisata tersendiri. Daerah Konso dianggap sebagai titik awal menuju lembah, dengan desa-desa luar biasa yang dibangun di lereng bukit bertingkat, di antara lanskap terkikis yang terkadang tidak nyata.


Medannya perlahan berubah saat Anda memasuki Lembah Omo Bawah, wilayah yang menjadi rumah bagi berbagai macam kelompok etnis, yang semuanya memiliki ciri khas dan tradisi masing-masing. Ini adalah kawasan menarik yang memberikan kesempatan kepada wisatawan untuk mengenal lebih dekat beberapa suku paling unik di Afrika.


Bepergian ke sini mempunyai tanggung jawab yang besar, karena destinasi-destinasi tersebut sering kali berisiko berubah menjadi apa yang disebut 'safari manusia'. Pastikan untuk berinteraksi dengan orang-orang dan memahami mereka sebelum mempertimbangkan untuk mengambil foto apa pun.


Pariwisata dapat memberikan dampak positif, dan bagi beberapa desa, pariwisata merupakan sumber pendapatan yang penting, atau bahkan krusial. Namun penting agar hal itu terjadi dengan cara yang penuh hormat dan bermakna. Jika di mana pun saya merekomendasikan untuk menyewa pemandu lokal, itu ada di sini.


Dan itu mengakhiri perjalanan saya melalui Ethiopia, negara yang penuh dengan orang-orang menakjubkan, pemandangan spektakuler, satwa liar yang luar biasa, serta budaya dan tradisi yang unik. Saya harap video ini memberi Anda wawasan baru, namun yang terpenting, saya berharap masyarakat Etiopia memiliki masa depan yang aman dan menjanjikan. Hati-hati, semuanya.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url