Panduan Perjalanan Albania: Cara Melakukan Perjalanan Rahasia Terbaik di Eropa





Ini bukan Maladewa. Ini bukan Skotlandia. Atau Norwegia. Dan tidak, ini juga bukan Swiss. Ini adalah Albania. Sebuah negara yang memiliki semua itu – dan masih banyak lagi. Salah satu rahasia terbaik di Eropa. Untuk waktu yang lama, Albania tidak dianggap positif oleh pihak luar. Negara ini dipandang miskin, terbelakang, dan kriminal.


Namun dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak wisatawan yang berdatangan. Jadi, apa yang berubah? Dan seperti apa wisata di Albania? Saya akan mengajak Anda melakukan perjalanan darat melintasi pedesaan dan menunjukkan cara berkeliling. Dalam jadwalku untuk beberapa hari ke depan: bunker, pantai, dan gunung terkutuk.


Untuk saat ini, saya berangkat ke ibu kota Tirana. Di sinilah Albania Utara bertemu Albania Selatan, tradisi bertemu modernitas, alam bertemu kehidupan malam. Tirana adalah jantung kota Albania dan Skanderbeg Square berada tepat di tengahnya. Meskipun biasanya ada banyak hal yang terjadi, orang Albania selalu menyediakan waktu untuk minum kopi.


Tidak mengherankan jika hampir tidak ada kota lain di Eropa yang memiliki begitu banyak kafe per kapita. Saat berada di Albania, lakukan seperti yang dilakukan orang Albania. Jadi sebelum saya berangkat, saya memulai hari saya dengan kopi. Di sini, di alun-alun utama, biayanya hanya sekitar satu euro.


Jika Anda ingin keluar dari Tirana dan menjelajahi seluruh Albania, Anda dapat menuju ke terminal bus di sini. Minibus ini dapat membawa Anda ke hampir setiap sudut Albania. Namun, jadwal mereka tidak selalu paling mudah untuk dipahami dan memang demikian


Tetaplah pada waktu-waktu tertentu. Jadi sebaiknya tanyakan langsung pada pengemudinya. Mereka selalu dengan senang hati membantu. Jika Anda pengemudi yang percaya diri dan berani mengambil risiko, Anda juga bisa berkeliling dengan mobil sewaan. Seperti yang saya lakukan. Ayo pergi! Aturan mengemudi yang paling penting: Jangan malu-malu dengan klakson.


Albania tidak pernah makmur. Dan pada tahun 1990an, negara ini mengalami krisis ekonomi yang menyebabkan banyak orang di sini kehilangan seluruh tabungan mereka. Namun wilayah ini selalu kaya akan orang-orang yang banyak akal dan daerah yang indah. Bahkan orang Romawi kuno pun berpikir: Sial, di sini cukup bagus.


Dan memutuskan untuk tinggal. Amfiteater di Durrës ini adalah pengingat akan era itu. Saat ini, prospek liburan murah menarik banyak wisatawan ke Albania. Hotel-hotel baru bermunculan di mana-mana dan pantai-pantai sedang dipersiapkan untuk menampung banyak wisatawan.


Selama bertahun-tahun, semakin mudah untuk sampai ke sini dan menikmati laut dan matahari tanpa mengeluarkan banyak uang. Namun peningkatan pariwisata juga telah mengubah negara ini. Konservasi alam vs pembangunan ekonomi, hutan belantara vs pariwisata: Perdebatan ini sedang berlangsung


Ditimbang di seluruh Albania. Di sebelah selatan sini, misalnya, sebuah bandara sedang dibangun – di tengah lanskap yang dilindungi. Saya mencari alam dan petualangan. Tapi pertama-tama saya ambil camilan cepat. Satu byrek sehari membuat dokter menjauh! Hanya 40 sen!


Dan sekarang saya sedang dalam perjalanan ke utara menuju Shkodër. Dari reruntuhan Kastil Rozafa saya menyaksikan matahari terbenam. Thyme, segar dari kastil. Bagus. Bahkan di musim panas, jumlah wisatawan di pusat kebudayaan Albania utara ini masih dapat dikendalikan. Halo? Tidak ada orang di sana. Tiket masuk ke kastil berharga 3,50 euro, dan pemandangannya tak ternilai harganya.


Pegunungan di belakang sana akan menjadi perhentian kami berikutnya. Dan untuk menjangkau mereka, saya harus berangkat pagi-pagi sekali keesokan harinya. Pasalnya kapal feri melintasi Danau Komani berangkat dari sini hanya sekali sehari. Penyeberangan ke pantai seberang, ke Fierza, memakan waktu 2,5 jam.


Agak berangin tetapi mudah dilakukan karena pemandangannya sangat menakjubkan! Waduk ini membentang sepanjang 34 kilometer. Dalam perjalanan, saya bertemu Ermal Serjani. Seorang guru olahraga yang bekerja sebagai pemandu wisata di musim panas. Meskipun pantai-pantai di bagian selatan Albania penuh sesak sepanjang tahun ini,


Hal ini tidak berlaku di wilayah utara, di mana masih banyak hal yang bisa dilihat. Dari Fierza, saya melanjutkan ke Lembah Valbona – di tengah Bjeshkët e Nemuna, yang disebut pegunungan terkutuk. Disebut gunung terkutuk karena sejak lama wilayah ini terputus


Bahwa orang-orang tinggal di sini menurut hukum mereka sendiri. Tapi jangan khawatir, Albania sama amannya bagi wisatawan seperti destinasi lain di Eropa: karena meskipun klise yang tersebar luas bahwa Albania penuh dengan kejahatan, itu hanya klise.


Sebagai seorang wanita yang bepergian sendirian, saya tidak hanya merasa aman di sini, tetapi juga sangat disambut. Kebanyakan orang Albania yang saya temui sangat ramah. Hanya ada satu tempat yang harus Anda waspadai, yaitu di sini: di jalan raya. Jika Anda bepergian di luar jalur umum, jalanan terkadang terlihat seperti ini.


Meskipun orang Albania adalah salah satu orang yang paling penuh perhatian yang pernah Anda temui, jalan ini mempunyai hukumnya sendiri. Jadi, jika ragu: Naik saja bus. Lembah Valbona dikelilingi puncak bersalju, beberapa di antaranya mencapai ketinggian hampir 2.700 meter.


Jadi, saya melakukan apa yang harus menjadi prioritas utama setiap pengunjung: mendaki. Namun tetap waspada: Ada beruang dan serigala di area tersebut. Ada jalan untuk setiap tingkat kesulitan. Namun, Anda harus berpengalaman atau membawa seseorang yang berpengalaman.


Jalurnya tidak selalu ditandai dengan jelas. Saat mendaki, saya menemukan beberapa bangunan yang terlihat seperti pesawat luar angkasa. Ini adalah bunker. Jika Anda tetap memperhatikan, Anda akan menemukan kubah beton seperti ini di seluruh Albania. Ini adalah pengingat akan masa yang tidak ingin diingatkan oleh banyak orang Albania. Selama lebih dari 40 tahun,


Albania hampir sepenuhnya terputus dari dunia luar. Diktator Enver Hoxha, karena takut akan serangan dari luar pada waktu tertentu, menugaskan pembangunan 750.000 bunker. Hanya 200.000 yang benar-benar dibangun. Hingga saat ini, tempat-tempat tersebut masih menjadi tempat pengamatan atau reruntuhan.


Masa lalu meninggalkan jejaknya pada lanskap dan perekonomian Albania yang masih dapat dirasakan hingga saat ini. Inilah salah satu alasan mengapa alam di utara ini masih terlihat alami. Karena wilayah ini sangat terisolasi dan kekurangan infrastruktur, hampir tidak ada industri di sini. Dan kaum muda tidak memiliki prospek masa depan.


Jika Anda ingin melakukan bagian Anda untuk memastikan bahwa kawasan ini berkembang dengan lembut dan berkelanjutan, tempat terbaik untuk tinggal adalah di salah satu bisnis keluarga kecil yang dikelola secara lokal. Seperti asrama Arben dan Faria Selimaj di pinggir lembah yang memiliki pemandangan tiada duanya. Terasa seperti dongeng.


Faria telah memasak makan malam untuk tamunya. Dan segera menyuruhku menyiapkan meja. Aku sudah sangat lapar. Ini terlihat sangat bagus, saya bersemangat. Segala uluran tangan dibutuhkan, karena hari ini ada 25 tamu yang menginap di sini. Kami berencana menyelesaikan enam kamar pribadi lagi karena banyak orang yang bertanya.


Dan kami tidak punya tempat untuk mereka. Dan kemudian kami menyelesaikannya dan itu sudah cukup. Mengapa itu cukup? Karena saya sangat suka menjaga orang. Dan kalau saya ambil terlalu banyak, agak susah dan tidak bisa. Itu sebabnya. Ada byrek dan sucuk. Percakapan tentang hiking di salju, keramahtamahan,


Dan puncak gunung yang luar biasa. Albania benar-benar memiliki semuanya: alam yang masih alami dan kota-kota yang ramai, pegunungan, pantai, matahari, salju. Dan semuanya bertabur rasa petualangan. Bepergian melalui Albania mungkin tidak selalu menjadi hal yang paling mudah, tapi itu sangat berharga. Bawalah fleksibilitas dan sepasang sepatu hiking yang layak dan masukkan Albania ke dalam daftar keinginan Anda.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url