Memahami Sahara Barat





Di pantai barat Afrika ada sebuah tempat bernama Sahara Barat. Anda mungkin mengenalinya dari peta data, yang hampir selalu berwarna abu-abu – tidak ada data yang tersedia. Sebab, Sahara Barat merupakan wilayah sengketa. Dengan jumlah penduduk sekitar 500.000 jiwa namun luas daratannya lebih besar dari Amerika


Kingdom, Sahara Barat adalah salah satu wilayah dengan populasi paling sedikit di dunia. Sebagian besar Sahara Barat merupakan gurun yang panas, kering, dan tidak dapat dihuni. Namun meski begitu, Sahara Barat diklaim oleh dua pihak berbeda. Di satu sisi, Sahara Barat diklaim oleh Maroko, sebagai bagian integral dari negaranya – Provinsi Selatan.


Di sisi lain, Sahara Barat diklaim oleh Front Polisario, sebuah gerakan pembebasan nasional pemberontak yang memperjuangkan kemerdekaan Sahara Barat, sebagai Republik Demokratik Arab Sahrawi. Sekitar 80% wilayah ini dikuasai dan dikelola oleh Maroko, termasuk seluruh garis pantai dan sumber daya alam.


Tembok yang dibangun Maroko melintasi Sahara Barat memisahkan wilayah yang dikuasai Maroko, dari apa yang disebut “Zona Bebas”, atau “Wilayah Pembebasan” yang dikendalikan oleh Front Polisario. Meskipun markas besar mereka sebenarnya berada di barat daya Aljazair, sekutu kuat Polisario. Hal ini karena wilayah Sahara Barat yang dikuasai Polisario hampir seluruhnya merupakan gurun yang tidak dapat dihuni.


Asal usul perselisihan ini dimulai pada akhir abad ke-19, saat kekuatan Eropa Barat mulai menjajah benua Afrika. Kolonisasi di Afrika diatur untuk menghindari konflik di antara orang-orang Eropa.


Konferensi Berlin tahun 1884 digunakan untuk mendelegasikan tanah ke berbagai negara Eropa. Pada tahun 1914, 90% wilayah Afrika berada di bawah kekuasaan kolonial Eropa. Meskipun mayoritas dikuasai Inggris dan Prancis, Sahara Barat diberikan kepada Spanyol, yang pada saat itu dikenal sebagai Sahara Spanyol.


Maju cepat ke tahun 1945 dan berakhirnya Perang Dunia ke-2, dan pembentukan Perserikatan Bangsa-Bangsa, oleh para pemenang perang. PBB dibentuk untuk menjaga perdamaian internasional dan memajukan hak asasi manusia. Tentu saja, penjajahan bertentangan dengan hal ini, itulah sebabnya PBB pada dasarnya melakukan hal tersebut


Melawan kolonialisme, sebagaimana tercantum dalam Pasal 73 piagam PBB. Sepanjang tahun 1960-an, PBB melakukan upaya dekolonisasi benua Afrika melalui resolusi 1514; dan Komite Khusus Dekolonisasi dibentuk. Pada tahun 1980, seluruh benua Afrika telah didekolonisasi… kecuali Sahara Barat.


Namun jika kita kembali ke tahun 1956, ketika Maroko memperoleh kemerdekaan dari Perancis dan Spanyol. Segera setelah kemerdekaan, Maroko mengklaim bahwa Sahara Spanyol adalah bagian dari Maroko pra-kolonial, dan mereka adalah pemilik sah tanah tersebut. Hanya satu tahun kemudian, Mauritania membuat klaim serupa, dan percaya bahwa Sahara Spanyol adalah salah satunya


Mereka, ini adalah 3 tahun sebelum memperoleh kemerdekaan dari Perancis. Pada tahun 1973, Front Polisario didirikan untuk mengakhiri kekuasaan kolonial Spanyol di Sahara Barat, dan memperjuangkan kemerdekaan masyarakat adat Sahrawi. Pada titik ini, wilayah tersebut kini diklaim oleh 4 pihak berbeda: Spanyol, Maroko, Mauritania, dan Front Polisario.


Pasukan Polisario, dengan dukungan dari Aljazair, melawan pasukan Spanyol dalam perang gerilya. Namun pada saat ini, Spanyol sudah mendapat tekanan berat dari PBB untuk mendekolonisasi Sahara Spanyol. Jadi Spanyol tidak mau terlibat dalam perang apa pun atas tanah yang harus mereka serahkan.


Spanyol sepakat untuk mengadakan referendum, sehingga masyarakat Sahrawi bisa memilih menjadi negara merdeka, atau berintegrasi dengan salah satu negara tetangga: Maroko atau Mauritania. Maroko meminta referendum ditunda, menyerukan sidang Pengadilan Internasional mengenai kedaulatan Maroko atas Sahara Barat.


Referendum berhasil ditunda. Dan dalam persiapan referendum, misi kunjungan PBB ke Sahara Barat menemukan konsensus yang sangat besar mengenai kemerdekaan, dan Front Polisario adalah kekuatan politik paling kuat di wilayah tersebut. Sehari setelah misi kunjungan PBB, Mahkamah Internasional menerbitkannya


Pendapat penasehat mengenai Sahara Barat. Pengadilan mengakui bahwa Maroko dan Mauritania mempunyai ikatan sejarah dengan wilayah tersebut, namun tidak ada yang menyiratkan kedaulatan hukum. Jadi referendum akan berjalan sesuai rencana, namun hanya beberapa jam setelah pendapat Pengadilan dikeluarkan, Maroko mengumumkan dan mulai mengorganisir Green March.


Green March adalah demonstrasi ke Sahara Barat yang diikuti oleh 300.000 orang Maroko, dikawal oleh 20.000 tentara Maroko. Hal ini dilakukan dengan tujuan memberikan tekanan kepada Spanyol agar menyerahkan kedaulatannya kepada mereka. Pasukan Maroko tidak mendapat perlawanan dari pasukan Spanyol saat mereka bergerak menuju Sahara Barat.


Namun, mereka mendapat perlawanan besar dari Front Polisario, yang percaya bahwa wilayah tersebut adalah hak mereka. Konflik antara Maroko dan Front Polisario menyebabkan perang yang berlangsung selama 16 tahun. Di bawah tekanan dari Maroko, Spanyol mengadakan pembicaraan dengan Maroko dan Mauritania, dan ketiga pihak menandatangani “Perjanjian Madrid”.


Perjanjian Madrid adalah pemerintahan tripartit sementara di mana Spanyol akan menyerahkan kendali administratif Sahara Barat kepada Maroko dan Mauritania. Maroko menguasai dua pertiga bagian utara, sedangkan Mauritania menguasai sepertiga bagian selatan. Namun, Perjanjian Madrid BUKAN merupakan penyerahan kedaulatan.


Front Polisario jelas sangat tidak senang dengan Kesepakatan Madrid, dan percaya bahwa hal tersebut bertentangan dengan sidang Mahkamah Internasional, karena hal ini bukan merupakan penentuan nasib sendiri rakyat Sahrawi. Ketika Maroko dan Mauritania bergerak untuk menguasai Sahara Barat, mereka bertemu


Perlawanan sengit dari pasukan Polisario, dengan dukungan signifikan dari Aljazair. Pada tanggal 26 Februari 1976, seluruh pasukan Spanyol telah mundur dari Sahara Barat. Keesokan harinya, Front Polisario memproklamirkan Republik Demokratik Arab Sahrawi, dan mengklaim Sahara Barat sebagai tanah mereka.


Pada tahun 1979, Front Polisario dan Mauritania menandatangani perjanjian damai, karena Mauritania melepaskan semua klaim atas Sahara Barat. Maroko dengan cepat bergerak untuk mengklaim tanah peninggalan Mauritania. Pada tahun 1982, Republik Demokratik Arab Sahrawi dimasukkan ke dalam Organisasi Persatuan Afrika, sebagai pemerintahan Sahara Barat.


Sebagai protes atas hal ini, Maroko menarik keanggotaannya. Pada tahun 1991, setelah 16 tahun perang, Maroko dan Front Polisario menandatangani perjanjian gencatan senjata. Bagian dari perjanjian gencatan senjata adalah bahwa referendum akan dilaksanakan dalam waktu 6 bulan, namun meskipun telah dilakukan beberapa upaya, hal ini masih belum terlaksana hingga saat ini.


Upaya tersebut dilakukan pada tahun 1992 dan 1997, namun terdapat perbedaan pendapat mengenai kelayakan pemilih. Pada tahun 2001 dan 2003, pendekatan berbeda diambil untuk menyelesaikan perselisihan tersebut dengan dua versi yang dikenal sebagai “Rencana Baker”. Rencana Baker akan memberikan masyarakat Sahrawi pemerintahan otonom di bawah kedaulatan


Maroko, dengan masa transisi lima tahun, dengan referendum menyusul. Versi pertama ditolak oleh Polisario, namun versi kedua dengan enggan diterima oleh mereka, dan dengan suara bulat didukung oleh Dewan Keamanan PBB.


Namun Maroko menolak rencana tersebut, dan menyatakan bahwa mereka tidak lagi menyetujui referendum yang memiliki pilihan kemerdekaan. Jadi saat ini, Maroko menguasai sekitar 80% Sahara Barat, Front Polisario diasingkan di Aljazair, dan menguasai 20% sisanya.


Republik Demokratik Arab Sahrawi saat ini diakui oleh 45 anggota PBB, meskipun 39 negara telah mengakuinya di masa lalu, namun kemudian menarik pengakuannya. Mayoritas dari 45 negara ini adalah negara-negara Afrika lainnya. Tidak ada negara atau organisasi yang secara resmi mengakui kedaulatan Maroko atas negara Barat


Sahara, namun banyak negara mendukung gagasan otonomi Sahrawi di bawah kedaulatan Maroko. Pada tahun 2004, James Baker, yang merupakan nama dari Rencana Baker, mengundurkan diri dari jabatannya di PBB, percaya bahwa tidak ada solusi yang layak untuk menyelesaikan perselisihan di Sahara Barat yang sesuai dengan kedua belah pihak.


Dan sayangnya, dia mungkin benar.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url