Cathedral Cove: Mengapa salah satu tempat wisata paling ikonik kami ditutup tanpa batas waktu?


Cathedral Cove, dengan pantainya yang masih asli dan formasi batuan yang menakjubkan, menarik ratusan ribu wisatawan setiap tahunnya. Namun tempat tersebut ditutup untuk keperluan bisnis dan penduduk setempat marah karena Departemen Konservasi tidak mempunyai batas waktu untuk pembukaan kembali. Tony Wall melaporkan.

Backpacker Perancis, Lilou Aigon​ berjalan menyusuri jalan beraspal menuju Cathedral Cove tanpa peduli, tidak gentar dengan rambu peringatan yang dia lewati.

Aigon menumpang ke Coromandel, setelah mendengar Cathedral Cove (Te Whananui-A-Hei) dan Hot Water Beach, wajib dikunjungi. Seorang penduduk setempat memberi tahu dia bahwa trek tersebut secara resmi ditutup, tetapi tidak perlu khawatir.

“Mereka mengatakan kepada saya, 'jangan beritahu siapa pun, lakukan saja'. Saya seperti, 'Oke, terima kasih!',” kata pemain berusia 21 tahun itu.

Lilou Aigon dari Perancis tidak membiarkan tanda bahaya menghalanginya untuk mendaki ke Cathedral Cove.

Christel Yardley/Barang

Lilou Aigon dari Perancis tidak membiarkan tanda bahaya menghalanginya untuk mendaki ke Cathedral Cove.

Jadi dia berjalan melewati celah pagar badai di tempat parkir di puncak tebing, melewati beberapa kerucut jalan di awal lintasan dan berangkat menuju pantai.

Jalur sepanjang 2,5 km, dan beberapa jalur samping, telah resmi ditutup sejak tergelincir akibat Topan Gabrielle pada bulan Februari yang menyebabkan sebagian kecil dan beberapa anak tangga vertikal mengarah ke pantai.

Pagar, kerucut jalan, dan pembatas kayu di berbagai bagian jalan dirancang untuk menjauhkan orang. Namun hal ini tidak menghentikan tekad mereka untuk mengunjungi tempat yang dianggap sebagai salah satu tempat dengan keindahan alam paling menakjubkan di negara ini – tempat yang, pada waktu normal, menarik hingga 300.000 pengunjung setiap tahunnya.

Jalur utama tetap dalam kondisi baik di sebagian besar tempat, kecuali di bagian slip. Banyak orang hanya berjalan mengelilinginya – dibutuhkan waktu sekitar 30 detik – dan menuruni permukaan batu menuju pantai. Kadang-kadang ada puluhan orang di sana.

Sekitar 45 menit setelahnya Hal-hal melihat Aigon di lintasan, dia berada di pantai, berjalan-jalan sambil mengambil selfie.

Turis Perancis Lilou Aigon di dekat slip yang menghanyutkan tangga menuju pantai Cathedral Cove. Dia dan banyak orang lainnya malah menuruni permukaan batu.

Christel Yardley/Barang

Turis Perancis Lilou Aigon di dekat slip yang menghanyutkan tangga menuju pantai Cathedral Cove. Dia dan banyak orang lainnya malah menuruni permukaan batu.

Kemudahan masyarakat mencapai teluk ini menjadi bukti bagi para pemilik usaha di Hahei – sebuah desa di atas bukit – bahwa kerusakan pada jalur ini tidak seburuk yang dilaporkan oleh Departemen Konservasi (DOC).

Departemen tersebut mengumumkan pada bulan Agustus bahwa rute jalan kaki ke Cathedral Cove tidak akan dibuka kembali selama musim panas karena risiko tanah longsor dan batu runtuh yang sedang berlangsung.

Meskipun masyarakat masih dapat mengakses pantai dari laut, mereka “sangat diimbau” untuk tidak berjalan melalui lengkungan yang terkenal tersebut, di mana bebatuan telah berjatuhan pada bulan Agustus lalu.

DOC mengklaim tidak ada “perbaikan cepat” untuk jalan tersebut.

Tinaka Mearns​, direktur regionalnya, mengatakan “sangat mengecewakan” bahwa orang-orang terus menggunakan jalur tersebut, meskipun ada peringatan dan rāhui yang dibuat oleh iwi Ngāti Hei.

Meskipun mereka tidak melakukan pelanggaran, katanya, “ada risiko yang sangat nyata berupa potensi runtuhan batu dan erosi yang membahayakan di pantai ini”.

Mearns mengacu pada laporan perusahaan teknik Tonkin and Taylor, yang membahas tentang sifat berbahaya dari tebing di atas pantai serta potensi kerumitan dan kesulitan perbaikannya.

Sebuah slip menghancurkan bagian jalan setapak Cathedral Cove ini, sebagian besar sisa sepanjang 2,5 km tidak rusak.

Christel Yardley/Barang

Sebuah slip menghancurkan bagian jalan setapak Cathedral Cove ini, sebagian besar sisa sepanjang 2,5 km tidak rusak.

“Ini tidak sesederhana membuat jalur baru dan memasang beberapa tangga baru,” kata Mearns. “Kita perlu menemukan solusi jangka panjang yang tangguh.”

Namun sebagian penduduk setempat merasa DOC menggunakan laporan tersebut sebagai alasan untuk tidak berbuat apa-apa. Tidak semua orang mampu membayar $100 lebih untuk menyewa kayak atau perahu untuk melihat teluk dari laut, kata mereka, dan DOC mempunyai tanggung jawab kepada masyarakat untuk membuka rute tersebut sesegera mungkin.

Pensiunan arsitek Doug Johnston, yang kebun macadamianya terkena dampak penurunan pengunjung di daerah tersebut, membantah anggapan bahwa jalur tersebut tidak dapat diperbaiki dengan mudah.

Dia memeriksa kerusakan dan menghabiskan waktu sekitar satu minggu untuk menyusun desain, yang dia berikan kepada DOC, untuk memperbaiki jalur dengan jembatan darat di atas slip tersebut. Desain Tonkin dan Taylor serupa.

Johnston memperkirakan dibutuhkan waktu enam hingga delapan minggu untuk melaksanakan rencananya, dengan biaya sekitar $20.000.

Pengumuman DOC bahwa jalur pejalan kaki akan tetap ditutup sampai tahun depan adalah “benar-benar konyol”, katanya.

“Sekarang sudah bisa diperbaiki.”

Gary Fitzsimons​, direktur pelaksana Go Kiwi Shuttles, mengatakan Cathedral Cove adalah atraksi nomor satu di Semenanjung Coromandel dan orang-orang akan menjauh ketika mereka mendengar tempat itu ditutup pada musim panas ini.

Dia memperkirakan penutupan tersebut akan merugikan pendapatan pariwisata wilayah tersebut antara $80-$100 juta.

Runtuhan batu di Cathedral Cove, disebabkan oleh Topan Gabrielle.

Christel Yardley/Barang

Runtuhan batu di Cathedral Cove, disebabkan oleh Topan Gabrielle.

Mengangkut orang dari park-and-ride di Hahei ke awal lintasan menghasilkan sekitar 60 persen keuntungannya, kata Fitzsimons.

“Pada Hari Natal saya akan membawa rata-rata [of] 700 orang – dan mereka tidak akan berada di sini. Setengah dari bisnis kami hancur oleh [the closure of] SH25A – separuhnya lagi dihancurkan oleh DOC.”

Pesannya kepada departemen tersebut sederhana: “Perbaiki – Tonkin dan Taylor telah mengatakan kepada mereka bahwa mereka dapat memperbaikinya, ada biayanya, jadi perbaikilah.

“Berhentilah bersembunyi di balik alasan kemungkinan terjadinya batu runtuh – Anda dapat memantau apa pun saat ini – batu yang jatuh di teluk telah terjadi selama ratusan tahun.”

Karen Vowles​, salah satu pemilik pub Pour House, mengatakan penutupan teluk tersebut, selain penutupan SH25A, telah menjadi “bencana” bagi bisnis.

Selama sembilan tahun berada di Hahei, dia telah melihat tangga kayu di pantai Cathedral Cove diperbaiki sebanyak tiga kali. Dia bertanya-tanya mengapa tangga logam tidak bisa dibor ke dalam batu.

Tujuh bulan setelah topan, tidak ada tindakan yang dilakukan, tidaklah cukup, kata Vowles.

“Tidak ada komunikasi, kami tidak melihat ada orang yang datang untuk berbicara dengan kami.

Sebuah slip besar di Cathedral Cove - langkah yang hilang ada di sebelah kanan.

Christel Yardley/Barang

Sebuah slip besar di Cathedral Cove - langkah yang hilang ada di sebelah kanan.

“Mereka perlu... memahami bahwa semua orang dirugikan di sini – ada sesuatu yang perlu diselesaikan.”

Sebidang tanah seluas 33ha yang dilewati jalur Cathedral Cove diberikan kepada Kerajaan pada tahun 1972 oleh petani lokal Vaughan dan Dawn Harsant​, dengan pemahaman bahwa itu akan menjadi cagar rekreasi untuk dinikmati semua orang.

Vowles mengatakan menutup trek “menunjukkan sikap yang luar biasa itu… Itu tidak benar”.

Putra Dawn Harsant, Ian Carter, masih tinggal di pertanian, dan dalam beberapa tahun terakhir menghabiskan ratusan ribu dolar untuk mengembangkan tempat parkir mobil dan jalur untuk memberi orang jalan alternatif ke Cathedral Cove.

Tepat sebelum Covid, tempat parkir mobil dibuka, dengan biaya $10 untuk parkir di sana sepanjang hari.

Carter mengatakan dia telah menutup tempat parkir mobil dan lintasannya untuk menunjukkan itikad baik terhadap DOC, namun mengatakan penutupan lintasan DOC yang sedang berlangsung “sangat membuat frustrasi”.

“Kami menghabiskan banyak waktu, tenaga, dan uang untuk membangun bisnis kami... dan sejak tanggal 9 Februari, pendapatan kami nihil.”

Dia kesulitan memahami mengapa DOC “menyeretnya”. Tentu saja, ada risikonya, katanya, “tetapi kita tidak berbicara tentang taman kanak-kanak, kita berbicara tentang jalan setapak”.

Tanda-tanda memperingatkan orang-orang akan bahaya di Cathedral Cove.

Christel Yardley/Barang

Tanda-tanda memperingatkan orang-orang akan bahaya di Cathedral Cove.

“DOC juga mempunyai tanggung jawab sosial di masyarakat – apakah itu ada dalam matriks pengambilan keputusan mereka, saya tidak tahu.

“Ada banyak bisnis yang menurut saya tidak akan bertahan di musim panas.”

Warga Hahei dan pensiunan polisi senior Ray van Beynen​ telah memperoleh berbagai laporan dan komunikasi berdasarkan Undang-Undang Informasi Resmi dan yakin jalur tersebut dapat diperbaiki dengan relatif mudah.

Dia mempertanyakan apakah DOC telah menerapkan kerangka keselamatan yang sama di Cathedral Cove seperti yang diterapkan di seluruh lokasinya.

“Harus ada konsistensi pendekatan,” katanya. “Kita berbicara tentang jalur pejalan kaki di lingkungan yang relatif ramah. Opsi perbaikan Tonkin dan Taylor valid dan harus dimulai.”

Van Beynen yakin trek bisa ditutup bila diperlukan jika terjadi kejadian cuaca ekstrem di masa depan.

Hadley Dryden​, manajer umum Destination Hauraki Coromandel, mengatakan organisasinya akan terus mempromosikan Cathedral Cove sebagai tempat yang dapat diakses melalui laut pada musim panas ini.

Idealnya, jalur tersebut akan diperbaiki sesegera mungkin, katanya, namun ia paham bahwa ada proses yang harus diikuti.

“Cathedral Cove juga merupakan ikon mutlak bagi Hauraki-Coromandel dan Selandia Baru – sangat penting untuk menemukan solusi jangka panjang.”

Gerbang darurat di seberang jalan di Cathedral Cove memiliki pintu yang tidak terkunci.

Christel Yardley/Barang

Gerbang darurat di seberang jalan di Cathedral Cove memiliki pintu yang tidak terkunci.

Mearns mengatakan DOC telah menentukan bahwa risiko di Cathedral Cove berada pada “skala teratas” dari apa yang dapat dikelola oleh jenis pengunjung yang pergi ke sana – sebagian besar adalah pelancong harian, banyak yang tidak berpakaian pantas untuk berjalan-jalan.

Departemen tersebut akan terus menyampaikan pesan bahwa teluk tersebut berbahaya, katanya, seraya menunjukkan bahwa “batu sebesar tong sampah cabai” telah runtuh dari lengkungan tersebut pada bulan Agustus.

“Kami tidak ingin orang-orang terluka… dan itulah mengapa kami terus-menerus menekankan bahwa jalurnya ditutup.”

Beberapa penduduk setempat mengatakan DOC mempunyai tanggung jawab untuk menjaga jalur tetap terbuka untuk bisnis dan pariwisata, namun Mearns mengatakan DOC adalah pengelola lahan “bukan lembaga pembangunan ekonomi atau pendukung bisnis”.

“Peran kami adalah mengelola keamanan situs dan pengunjung – bukan aspek ekonomi periferal yang terkait dengannya.”

Selama musim panas, kata Mearns, DOC akan memiliki “duta pelacak” di lokasi untuk menjelaskan risikonya dan mendorong masyarakat untuk mengunjungi tempat lain di distrik tersebut atau mengunjungi pantai dengan perahu atau kayak.

“Pesannya adalah 'lihat dari laut'.”

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url