Abdullah Shelbayh Membuat Sejarah Tur Penantang ATP | Tur ATP



Abdullah Shelbayh menyelesaikan perjalanan bersejarahnya pada hari Minggu, ketika ia menjadi pemain pertama dari Yordania yang memenangkan gelar ATP Challenger Tour.




Pemain berusia 19 tahun itu menang di LTP Challenger di Charleston, Carolina Selatan, di mana ia mengalahkan pemain wild card Amerika Oliver Crawford 6-2, 6-7(5), 6-3 di final. Shelbayh, yang merupakan salah satu dari empat juara Challenger minggu ini, adalah pemain termuda dari negara Arab yang memenangkan gelar di level tersebut.




“Merupakan sesuatu yang istimewa bagi saya untuk mewakili Jordan di turnamen-turnamen seperti itu di level tinggi. Mampu memenangkan ajang yang luar biasa ini merupakan gelar yang sangat besar bagi saya, gelar terbesar dalam karier saya sejauh ini,” kata Shelbayh kepada komentator Mike Cation.


Aplikasi Resmi Tenis | Unduh Aplikasi Langsung ATP WTA




Shelbayh membuat terobosan pada Februari ini ketika ia mencapai final Manama Challenger sebelum dikalahkan Thanasi Kokkinakis. Minggu berikutnya, pemain sayap kiri ini melakukan debutnya di ATP Tour di Doha. Lulusan Akademi Rafa Nadal tahun 2021, Shelbayh berharap dapat membangun momentumnya setelah merebut gelar Challenger perdananya.




“Menurut saya yang utama adalah kekuatan fisik. Aku merasa tubuhku belum tumbuh sempurna. Ketika saya terus berlatih di gym dengan pelatih kebugaran saya dan seiring waktu, saya pikir itu akan banyak membantu saya meningkatkan keterampilan yang saya miliki,” kata Shelbayh.




Final Charleston Challenger adalah duel antara dua mantan bintang Universitas Florida. Crawford, yang berkompetisi di final Challenger pertamanya, bermain tenis perguruan tinggi di Universitas Florida sebelum menjadi profesional pada tahun 2020. Shelbayh bermain satu musim untuk Gators sebelum menjadi profesional pada tahun 2022.




Anda Mungkin Juga Menyukai: Koneksi Kerajaan yang Membantu Shelbayh Jordan Melakukan Tur





Dalam aksi Challenger lainnya, Tomas Machac dari Ceko menyingkirkan empat dari delapan unggulan teratas dalam perjalanan menuju gelar Co'met Orleans Open. Petenis berusia 22 tahun itu mengalahkan unggulan kedelapan Jack Draper 6-4, 4-6, 6-3 di final untuk mengangkat gelar Challenger kelima dan pertama musim ini.




“Saya sangat senang bisa menunjukkan pada diri sendiri bahwa saya bisa menjadi pemain hebat dan mengalahkan pemain hebat,” kata Machac. “[In the final], set pertama adalah tenis terbaik saya, set kedua baik-baik saja, dan set ketiga luar biasa dari kepala, energi, dan segalanya. Saya hanya bertarung dan mencoba memberinya permainan saya.”


Tomas Machac memenangkan acara Challenger 125 di Orleans, Prancis.
Tomas Machac memenangkan acara Challenger 125 di Orleans, Prancis. Kredit: Co'met Orleans Terbuka
Machac, yang berada di peringkat tertinggi dalam karirnya No. 96 di Pepperstone ATP Live Rankings, mengakhiri tiga pertandingannya di final Challenger sambil mengakhiri rekor sempurna 4-0 Draper di final Challenger.




“Saya berada di zona tersebut dan hanya fokus pada diri saya sendiri,” kata Machac. “Saya memainkan dua pertandingan terakhir dengan luar biasa secara fisik dan mental.”




Pemain Jerman Constantin Frantzen dan Hendrik Jebens mengumpulkan gelar tim Challenger keenam yang memimpin musim mereka di Orleans, di mana mereka mengalahkan Henry Patten dan John-Patrick Smith 7-6(5), 7-6(12) di final.




Oriol Roca Batalla dinobatkan sebagai juara di Braga Terbuka di Portugal, di mana ia mengalahkan petenis Kroasia Duje Ajdukovic 4-6, 6-1, 6-1 di final. Roca Batalla, 30, adalah pemain tertua kedua tahun ini yang memenangkan gelar Challenger perdananya, hanya di belakang Arthur Weber yang berusia 31 tahun, yang menang di Zhuhai.


Oriol Roca Batalla memenangkan acara Challenger 75 di Braga, Portugal.
Oriol Roca Batalla memenangkan acara Challenger 75 di Braga, Portugal. Kredit: FPT/Sara Falcao
Bersaing dalam undian utama Challenger ke-96, pemain Spanyol Roca Batalla memenangkan tujuh pertandingan dalam delapan hari saat ia beralih dari kualifikasi ke lingkaran pemenang.




Thiago Agustin Tirante memenangkan gelar Challenger keduanya musim ini di Directv Open Bogota. Di final, pemain Argentina berusia 22 tahun, yang juga menang di Morelos, Meksiko pada bulan April, mendapat kemenangan telak oleh pemain Brasil Gustavo Heide, yang sedang mengalami masalah perut.


Thiago Agustin Tirante memenangkan acara Challenger 125 di Bogota.
Thiago Agustin Tirante memenangkan acara Challenger 125 di Bogota. Kredit: Directv Buka Bogota


Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url