Cara mengklaim lubang api di Pantai Dockweiler untuk api unggun musim panas


Akhir pekan Hari Buruh yang lalu, saya bangun pada Sabtu pagi karena menerima SMS pada pukul 6:05 pagi

“Sudah satu baris,” tulis temanku Sophia. Dia mengirimkan foto mobil yang menunggu PCH untuk masuk Pantai Negara Bagian Dockweiler.

Sebelas menit kemudian, dia mengirim kabar terbaru. Sophia telah melakukannya. Dia telah mendapatkan salah satu komoditas musim panas terpanas di LA: perapian di pantai.

Meskipun ada beberapa lubang api umum Pantai Orange County dan Pantai Sycamore Cove di Malibu, Dockweiler adalah satu-satunya pantai di LA County yang memiliki lubang api untuk keperluan umum.

Banyak pantai yang tidak mengizinkan api unggun karena berbagai alasan, termasuk peraturan kualitas udara Dan keluhan warga sekitar tentang asap dan penyalahgunaan. Pantai Cabrillo, misalnya, berhenti menyediakan lubang api selama pandemi karena pengunjung pantai tidak menggunakannya dengan benar. (Seorang asisten rekreasi di Cabrillo Beach Bath House mengatakan kepada saya bahwa beberapa orang akan membakar ban dan bahan-bahan non-kayu lainnya, dan asapnya akan merembes ke lingkungan sekitar.)

Itu sebabnya 87 lubang api Dockweiler menjadi begitu dicari. Dan satu-satunya cara yang tepat untuk menikmatinya adalah dengan pergi ke pantai lebih awal dan mempertaruhkan klaim Anda. Meskipun beberapa orang online mengatakan mereka berhasil melakukannya membayar “tasker” TaskRabbit atau siswa sekolah menengah atas untuk mendapatkan lubangNicole Mooradian, spesialis informasi publik untuk Departemen Pantai dan Pelabuhan Los Angeles, yang mengoperasikan Pantai Dockweiler, mengatakan perusahaan mana pun yang mengklaim dapat memesankan lubang api untuk Anda tidak beroperasi secara legal.

Meski begitu, perlombaan pagi hari tetap bermanfaat bagi banyak orang. Bagi teman saya Sophia Eras, yang menghabiskan sebagian besar masa kecilnya menikmati api unggun pantai di seluruh California Selatan, menghabiskan sepanjang hari di pantai adalah setengah kesenangan.

“Saya telah membuat banyak kenangan indah bersama teman dan keluarga menikmati api unggun di pantai,” kata Eras. “Dan saya harap ini adalah sesuatu yang dapat terus kami lakukan di LA karena rasanya tidak banyak tempat lain yang bisa kami lakukan. [have a bonfire] lagi."

Jika Anda siap menghadapi tantangan ini, berikut beberapa tip terbaiknya.

Jam berapa Anda harus tiba?


Tempat parkir Dockweiler buka jam 6 pagi (dan biaya parkir hingga $13), tetapi pada beberapa akhir pekan musim panas, Anda harus tiba lebih awal dari itu.

“Jika Anda pergi pada akhir pekan Empat Juli atau akhir pekan Hari Buruh, Anda harus tiba di sana pada jam 5 pagi untuk menutup lubang,” kata Eras. “Orang-orang mengantri di PCH bahkan sebelum taman dibuka.”

Apa yang terjadi jika lotnya dibuka?


Begitu orang pertama berhasil masuk dan memarkir mobil mereka, pantai berubah menjadi tempat yang ramai untuk mendapatkan tempat terbaik.

“Ini seperti membuka pintu di Coachella, sungguh gila,” kata Eras.

Meskipun kebanyakan orang yang mengklaim lubang api akan menjaganya sepanjang hari atau meninggalkan beberapa kursi atau handuk untuk menandai wilayah mereka, ada beberapa yang mengambil tindakan lebih jauh. Eras telah menyaksikan kelompok-kelompok mencoba mengklaim banyak lubang dengan memasang pita peringatan di sekelilingnya.

“Saya melihat seorang wanita berjalan ke sebuah lubang dengan pita peringatan di sekelilingnya dan mulai melepasnya dan seorang wanita lain berlari dari lubang lain dan berkata, 'Jangan lepaskan itu! Itu perapianku! Aku menaruhnya di sana!' dan mereka terlibat dalam pertandingan yang sangat besar ini,” katanya. “Jadi pada hari pantai yang seharusnya sangat dingin dan lingkungan yang damai, suasananya menjadi sedikit kacau.”

Apa yang harus Anda bawa untuk seharian menahan lubang tersebut?


Karena Anda mungkin berangkat sebelum jam 5 pagi, ada baiknya Anda mengemas mobil pada malam sebelumnya. Eras suka membawa tenda atau payung untuk menutupi sinar matahari, pendingin air dan minuman, serta sandwich yang sudah jadi untuk memudahkan.

“Mudah-mudahan ada teman lain yang menemuimu di pantai di kemudian hari, dan mereka bisa memberikan tambahan apa pun yang kamu lupa bawa,” katanya, “atau apa pun yang sudah kamu makan atau minum.”

Karena inti dari upaya ini adalah untuk mendapatkan lubang api, ada baiknya juga membawa bahan-bahan untuk s'mores, hot dog, hamburger, dan sejenisnya.

“Bersiaplah seperti Anda akan berkemah,” saran Eras. “Minumlah banyak air, pelindung sinar matahari, tabir surya, speaker wajib untuk bermusik, charger portabel, karena ponsel Anda akan mati di tengah hari.”

Anak-anak memanggang marshmallow di atas api unggun di Pantai Dockweiler di El Segundo

Anak-anak memanggang marshmallow di atas api unggun di Pantai Dockweiler.

(Mel Melcon / Los Angeles Times)

Apa yang Anda butuhkan untuk api unggun yang sebenarnya?


Agar api unggun tetap menyala untuk sementara waktu, Eras mengatakan ada baiknya membawa tiga hingga empat ikat kayu bakar, korek api atau cairan pemantik api, dan apa pun yang mungkin Anda perlukan untuk menyalakan api.

“Untuk pemula, jika Anda tidak terbiasa berkemah atau membuat api, menurut saya buat hidup Anda lebih mudah dengan membawa batu bata api dan cairan pemantik api,” kata Eras.

Selain itu, akan sangat membantu jika Anda membawa tusuk sate untuk memasak hot dog atau s'mores, dan panggangan jika Anda berencana memasak makanan seperti burger yang tidak terlalu lengket. Sweater dan selimut ekstra juga berguna, karena pantai menjadi cukup dingin di malam hari.

Bagaimana Anda membersihkan setelah kebakaran?


Kapan pun malam Anda berakhir, penting untuk memastikan api Anda benar-benar padam dan dibersihkan. Berjalanlah ke laut dan ambil seember air untuk memadamkan semua bara api, saran Eras. Dan jangan pernah membuang sampah ke dalam api – pembakaran plastik dan styrofoam dapat melepaskan bahan kimia beracun ke lingkungan.

Membiarkan pantai lebih bersih dari yang Anda temukan adalah aturan praktis yang baik. Di dekat setiap lubang api terdapat tong sampah yang dirancang untuk menampung batu bara panas.

“Jaga saja,” kata Eras. “Pikirkan tentang orang-orang yang akan menggunakannya nanti dan pikirkan tentang lingkungan.”

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url