DfT akhirnya menegaskan mandat ZEV, denda £15k per mobil karena meleset dari target



Departemen Perhubungan (DfT) telah secara resmi mengumumkan penerapan mandat Kendaraan Tanpa Emisi (ZEV) yang dijadwalkan mulai berlaku tahun depan.


Mandat ini akan menegaskan bahwa 22% mobil dan 10% van yang dijual oleh produsen harus murni bertenaga listrik, dan tidak mengeluarkan emisi knalpot.


Menteri Transportasi Mark Harper telah memberikan rincian lebih lanjut mengenai perubahan target bagi produsen, yang akan semakin meningkat. Mandat awal mengharuskan 80% mobil baru dan 70% van baru yang dijual di Inggris Raya harus bebas emisi pada tahun 2030, dan target berikutnya adalah mencapai 100% pada tahun 2035.


Produsen yang gagal memenuhi target penjualan mandat ZEV akan dikenakan denda. DfT telah memperkenalkan sistem yang menawarkan fleksibilitas dan kredit yang diusulkan untuk mendukung produsen dengan penjualan kendaraan listrik (EV) yang lebih rendah.


Kegagalan memenuhi target akan mengakibatkan denda finansial yang dikenakan oleh pemerintah sebesar £15.000 untuk setiap mobil yang tidak patuh. Untuk van, produsen akan menghadapi denda £9.000 per kendaraan pada tahun pertama, dan angka ini akan meningkat menjadi £18.000 selama sisa masa mandat.


Meskipun DfT telah menyesuaikan target awal penjualan van listrik, DfT tetap mempertahankan kelayakan untuk menerapkan target 10% mulai tahun 2024.


Van listrik Mercedes Benz eSprinter EVHarper berkata: “Jalan menuju kendaraan tanpa emisi yang diumumkan hari ini memastikan rute menuju ke sana proporsional, pragmatis, dan realistis untuk keluarga.


“Mandat kami memberikan kepastian bagi produsen, memberikan manfaat bagi pengemudi dengan memberikan lebih banyak pilihan, dan membantu menumbuhkan perekonomian dengan menciptakan lapangan kerja terampil.


Pada tahun awal, produsen mobil akan diperbolehkan meminjam hingga 75% dari target tahunan mereka, dan turun menjadi 25% pada tahun 2026. Penyesuaian ini bertujuan untuk memberikan dukungan pada tahap awal mandat.


DfT telah merancang mandat tersebut sebagai skema berbasis pasar dan dapat diperdagangkan, yang berarti bahwa kepatuhan tidak akan dinilai melalui pemantauan langsung terhadap penjualan kendaraan. Sebaliknya, produsen akan diberi 'tunjangan', yang memungkinkan mereka menjual sejumlah produk non-ZEV setiap tahunnya, yang mencerminkan kebalikan dari target ZEV. Tunjangan ini akan diberikan untuk setiap kendaraan non-ZEV yang terjual.


Produsen yang melampaui penjualan ZEV yang disyaratkan (sehingga menjual lebih sedikit produk non-ZEV dari yang dialokasikan) akan mengumpulkan tunjangan cadangan, yang dapat mereka perdagangkan di pasar terbuka kepada produsen yang kesulitan memenuhi target ZEV mereka.


Gerry Keaney, kepala eksekutif Asosiasi Penyewaan dan Penyewaan Kendaraan Inggris (BVRLA), menambahkan: “Pengumuman Perdana Menteri minggu lalu menciptakan gelombang ketidakpastian. Dunia usaha yang merencanakan perjalanan dekarbonisasinya harus yakin dengan tujuan dan tenggat waktunya.


“Kejelasan mandat ZEV ini akan menghilangkan sebagian kepercayaan bahwa penundaan Phase-Out minggu lalu tidak membuahkan hasil.


“Kesenjangan dekarbonisasi semakin meningkat. Sektor mobil yang disediakan perusahaan sedang berjalan dengan baik dan akan sepenuhnya mencapai ZEV melebihi target resmi. Yang lain menghadapi transisi yang jauh lebih sulit.


“Penyewaan kendaraan, pasar ritel, dan kendaraan komersial menghadapi tantangan besar jika mereka ingin mengadopsi kendaraan tanpa emisi dalam jumlah yang dibutuhkan. Dukungan finansial dan insentif yang ditargetkan akan memainkan peran penting.


Pada paruh pertama tahun 2023, 16% dari seluruh mobil baru yang terjual adalah mobil listrik. Namun, hanya 11 pembuat mobil yang melampaui target penjualan kendaraan listrik sebesar 22%, dan sepertiga dari seluruh kendaraan listrik yang dijual di Inggris antara bulan Januari dan Juli hanya berasal dari tiga merek.


Merek mana yang paling sulit menerapkan Mandat ZEV? Cari tahu di sini.


Sue Robinson, kepala eksekutif National Franchise Dealer Association (NFDA), mengatakan para dealer berkomitmen untuk membantu Inggris mencapai net-zero dan mengurangi emisi dalam sektor transportasi, namun keputusan pemerintah hari ini untuk mempertahankan mandat ZEV tidak berubah "menimbulkan kekhawatiran", dan konsumen akan membutuhkan insentif untuk membeli kendaraan listrik.


Kepala eksekutif NFDA, Sue Robinson“Target pendaftaran yang ambisius ini akan menciptakan lingkungan perdagangan yang sulit sehubungan dengan keputusan baru-baru ini untuk mencabut larangan kendaraan berbahan bakar bensin dan solar dari tahun 2030 hingga 2035.”


“Ketika konsumen menghadapi akhir dari industri ini, dealer waralaba harus terus mendorong kendaraan listrik untuk memenuhi target ini, sementara penundaan selama lima tahun terakhir kemungkinan akan merusak permintaan konsumen akan kendaraan listrik.


“Untuk van, NFDA menerapkan revisi lintasan. Penyesuaian ini lebih selaras dengan permintaan pasar dan menetapkan tujuan yang lebih dapat dicapai dalam sektor ini.”


“NFDA menyatakan bahwa target yang diusulkan terlalu ambisius untuk wilayah seperti Irlandia Utara, yang sangat kurang siap dalam hal infrastruktur kendaraan listrik, dengan hanya 1% pengisi daya Inggris yang dipasang di provinsi tersebut. Oleh karena itu kami menyambut baik peraturan ini tidak berlaku di Irlandia Utara saat Majelis di Stormont tidak bersidang. Keputusan hari ini memberi waktu bagi sektor di Irlandia Utara untuk mengejar ketertinggalan di Inggris.


“Dealer waralaba memainkan peran penting dalam transisi ke kendaraan listrik, memberikan kontribusi signifikan terhadap penjualan kendaraan listrik di Inggris dan menginvestasikan jutaan dolar untuk transisi ke kendaraan listrik. Kami berkomitmen untuk mendukung konsumen sepanjang perjalanan ini, memastikan mereka memiliki akses terhadap informasi yang diperlukan untuk beralih ke listrik. Namun, sangat penting bahwa kebijakan pemerintah selaras dengan upaya-upaya ini untuk menciptakan transisi yang mulus”.


Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url