SAS Tidak Peduli Dengan Norwegia Air, Pertumbuhan Ryanair




Ubah Ambil


CEO SAS Anko Van der Werff yakin dengan posisi pasar maskapai ini di tengah tantangan kompetitif. Namun karena maskapai ini masih jauh dari pemulihan penuh, para pemberi diskon punya lebih banyak waktu untuk mengambil tindakan.






CEO maskapai penerbangan Skandinavia SAS yang bangkrut, Anko Van der Werff, tidak melihat posisi maskapai penerbangan tersebut di pasar Eropa utara “berkurang” dengan perebutan pangsa pasar baru-baru ini dari perusahaan seperti Norwegia Air dan Ryanair.





Pesaing diskon semakin meningkat di pasar dalam negeri SAS: Norwegia Air di negara yang sama dengan SAS, termasuk dengan kesepakatan senilai $106 juta untuk membeli maskapai penerbangan regional Wideroe; dan Ryanair di Denmark dengan rencana membangun pangkalan baru di Kopenhagen, hub SAS terbesar berdasarkan jumlah penerbangan.





Komentar Van der Werff muncul pada hari Jumat setelah maskapai Star Alliance yang berbasis di Stockholm mengumumkan jumlah penumpang tertinggi dan laba kuartal pertama sejak 2019 di perusahaannya. kuartal ketiga fiskal — Mei, Juni, dan Juli. SAS membukukan laba operasional $143 juta (1,6 miliar kroner Swedia) dengan pendapatan $1,2 miliar. Jumlah penumpang hanya mencapai 7 juta. Semua kecuali angka keuntungannya berada di bawah level tahun 2019.





SAS sedang melakukan restrukturisasi berdasarkan kebangkrutan US Chapter 11 dengan tujuan untuk mengurangi biaya dan utang secara signifikan, serta meningkatkan ekuitas baru. Mereka berharap dapat menyelesaikan prosesnya pada musim panas ini, namun sekarang mereka memperkirakan akan keluar dari kebangkrutan pada akhir tahun ini.





Hasil yang dicapai maskapai ini terjadi di tengah lonjakan permintaan perjalanan di seluruh Eropa. Para eksekutif di Air France-KLM, International Airlines Group – antara lain pemilik British Airways dan Iberia – Lufthansa Group, dan Ryanair semuanya mengatakan hal serupa tentang permintaan musim panas ini. Pesawat sudah penuh, dan wisatawan membayar lebih mahal dibandingkan empat tahun lalu.





“Permintaan masih sangat kuat,” kata CEO Lufthansa Group Carsten Spohr pada bulan Juli. “Hal ini berlaku sejauh kami memiliki visibilitas.”





Hal yang sama juga berlaku untuk saingan utama SAS di wilayah Nordik, yaitu Norwegia Air. CEO Geir Karlsen menggambarkan pasar mengalami “rekor” permintaan perjalanan di tahun ini Hasil April-Juni. Norwegia Air melaporkan laba operasional sebesar $61 juta (651 juta kroner Norwegia) dengan pendapatan $644 juta. Pesawat ini mengangkut 5,6 juta penumpang pada periode tersebut.





Namun Norwegia berada dalam posisi yang kuat dibandingkan SAS. Perusahaan ini menyelesaikan restrukturisasinya selama pandemi pada tahun 2021, dan telah berkembang semakin kuat dalam dua tahun setelahnya. Hal ini termasuk membangun kembali armadanya, meluncurkan kembali program loyalitasnya – Penghargaan Norwegia – dengan kemitraan baru seperti dengan grup hotel Nordic Strawberry, dan kesepakatan untuk membeli Wideroe.





Langkah-langkah tersebut, dan lebih banyak lagi, membuat Norwegia Air secara aktif memposisikan dirinya sebagai maskapai penerbangan pilihan para pelancong korporat Norwegia – pasar yang didominasi oleh SAS.





“Tidak ada keraguan bahwa kami… mengambil pangsa pasar, dan jumlah penumpang dari pihak korporasi kemudian memutuskan untuk bepergian dengan bahasa Norwegia,” kata Karlsen.





Pendapatan perjalanan korporat Norwegia Air telah melampaui tingkat pendapatan pada tahun 2019 meskipun volumenya – sama seperti di tempat lain – masih tetap rendah, tambahnya.





“Saya kira tidak ada yang berkurang dari kami [in] … pasar Norwegia,” kata Van der Werff saat menjawab pertanyaan mengenai langkah Norwegia Air. “Seperti yang Anda ketahui, ini secara tradisional merupakan pasar terbesar kami. Dan kami memiliki benteng yang jelas, kan, slot kapasitas, tetapi juga EuroBonus.”





Van der Werff menambahkan bahwa, bahkan jika merger Norwegia Air-Wideroe disetujui oleh regulator tanpa konsesi, SAS masih akan mengoperasikan hampir setengah dari penerbangan domestik Norwegia.





EuroBonus adalah program loyalitas SAS, yang memiliki lebih dari 7 juta anggota pada akhir tahun lalu, dibandingkan dengan 8,3 juta anggota program Penghargaan Norwegia pada bulan Maret. EuroBonus juga mendapatkan keuntungan dari keanggotaan SAS di Star yang memberikan anggota opsi untuk menggunakan poin di jaringan maskapai global aliansi tersebut.





Ryanair juga merupakan ancaman yang semakin besar bagi SAS. Maskapai ini akan membuka pangkalan barunya di Kopenhagen dengan dua pesawat pada bulan Desember. Dan Ryanair, yang merupakan maskapai penerbangan terbesar di Eropa, juga akan meluncurkan empat rute baru ke Dusseldorf, Faro, Paris dan Warsawa dari bandara sebagai bagian dari perluasannya.





“Saya… pikir ini adalah sesuatu yang bisa kita atasi,” kata Van der Werff. Dia menambahkan bahwa SAS melihat beberapa pergeseran kapasitas ke bandara utama dari bandara sekunder karena adanya diskon yang meniadakan beberapa penerbangan tambahan di Kopenhagen.





Namun, tinjauan data jadwal untuk tahun ini dari Cirium Diio menunjukkan tidak ada perpindahan kapasitas oleh Ryanair ke Kopenhagen dan menjauh dari bandara sekunder seperti, misalnya, Malmo, Swedia, yang terletak tepat di seberang selat Oresund dari Kopenhagen. Maskapai ini akan mengoperasikan 41% lebih banyak kursi dari bandara di Denmark, ditambah Malmo, pada tahun ini dibandingkan pada tahun 2019. Kursi di Kopenhagen hanya dijadwalkan naik 3% — pembukaan pangkalan pada bulan Desember berarti sebagian besar pertumbuhan akan terjadi pada tahun 2024 — namun Malmo telah berkembang pesat. mengesankan 268%.





Ryanair 13% lebih kecil, dalam hal kursi, di Norwegia tahun ini dibandingkan empat tahun lalu, menurut data Cirium Diio. Ini lebih besar di Swedia.


Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url