Meningkatkan produk perjalanan bertenaga AI ke kelas satu



Dalam balapan untuk dominasi dalam industri perjalanan AI, bahkan sedikit petunjuk pun penting saat ini.


Setiap pelaku industri yang mencoba memanfaatkan potensi teknologi AI/LLM (model bahasa besar) baru harus menghadapi kenyataan bahwa platform besar seperti ChatGPT dibatasi oleh data yang sudah usang atau tidak real-time. Dalam industri seperti perjalanan, di mana rencana dan rencana perjalanan berubah-ubah seiring dengan cuaca, hal ini sangat bermasalah.


Karena investor AI melakukan perjalanan dan menjadi penasihat yang mengoordinasikan kesepakatan untuk startup di bidang ini dengan investor lain, kami ingin melihat perusahaan mendobrak batasan dan memberikan nilai bagi pengguna dengan cara baru dan nyata.


Misalnya, Kayak dan Expedia telah meluncurkan plugin ChatGPT, namun PanduanGeek dari penerbit perjalanan Matador Network menyediakan data penerbangan waktu nyata (GP Bullhound telah menyediakan layanan konsultasi keuangan kepada Matador Network). Sementara itu, Berkeliaran memiliki elemen visual yang kuat pada antarmukanya.


Namun informasi perjalanan itu rumit, dan informasi yang salah – atau “halusinasi” AI – adalah sebuah tantangan. Roam Around terkadang merekomendasikan satu lokasi sambil menampilkan foto lokasi lain (dan berpotensi tertaut ke lokasi ketiga), dan dalam salah satu pertanyaan kami, GuideGeek membuat sebuah pub dengan nama cerdik yang sebenarnya tidak ada.





Selain Airbnb, belum ada perubahan besar dalam cara kami merencanakan dan memesan perjalanan secara online selama beberapa dekade.



Pada tahap awal ini, perusahaan kami dan investor lain di tempat kami bekerja tidak memiliki ekspektasi akan kesempurnaan. Kemajuan antara GPT-3 dan GPT-4 begitu nyata sehingga cukup mudah untuk melihat teknologi yang mendasarinya dan berkata, “Eh, mereka akan mengetahuinya.”


Kami lebih fokus pada bagaimana perusahaan membentuk dan meningkatkan teknologi ini untuk wisatawan dan segmen pasar dalam industri perjalanan yang ingin mereka tangkap.


Diferensiasi adalah kuncinya — Anda memerlukan lebih dari sekadar tampilan untuk ChatGPT


Sebagian besar produk AI tampaknya dibuat di ChatGPT. Meskipun setiap perusahaan perjalanan mungkin memulai dengan dasar yang sama, kami sangat ingin melihat data eksklusif yang dapat melatih AI untuk menghasilkan keluaran yang unggul. OTA (agen perjalanan online) seperti Expedia dan Booking.com memiliki keuntungan di sini dengan banyaknya informasi tentang pelanggan mereka dan bagaimana orang merencanakan dan memesan perjalanan.


Tim kecil yang tangkas mempunyai peluang untuk mengadopsi teknologi ini dan mengembangkannya dengan cepat sebelum perusahaan besar dapat menerapkannya secara efektif atau berisiko mengganggu bisnis mereka yang sudah ada. Jika konsumen dapat menggunakan alat AI untuk mencari semua maskapai penerbangan secara instan, mengapa OTA harus ikut serta?


OTA dibuat dengan merekomendasikan apa yang diinginkan masyarakat, namun inti dari AI adalah bahwa jawabannya kini disesuaikan dengan individu. Peringkat rata-rata 8 untuk sebuah hotel tidak berlaku untuk orang tertentu yang prioritas utamanya adalah dekat dengan tempat selancar lokal yang kurang dikenal dan AI muncul untuk mereka.


Untuk mencoba mendorong pemanfaatan, para pemain startup harus lebih kreatif dengan desain produk. Liburan dan Roam Around berfokus secara khusus pada rencana perjalanan, yang menyederhanakan masukan pengguna menjadi satu kata — mengetikkan suatu tempat dan mendapatkan rencana perjalanan, lalu menyempurnakannya dari sana. Matador mengatakan mereka berencana untuk memasukkan video influencer dari berbagai pembuat konten di antarmuka perpesanan GuideGeek.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url