Apa itu Skiplagging? Para Ahli Menimbang.


Banyak dari kita pernah ke sana: Anda mulai merencanakan perjalanan dengan penuh kegembiraan, hanya untuk mengempis setiap kali mencari penerbangan. Anda menyadari bahwa harga tiket pesawat melonjak semakin tinggi dan kegembiraan yang awalnya Anda rasakan telah berubah menjadi rasa jengkel karena harganya.

Biaya perjalanan dan permintaan perjalanan meningkat pesat seiring dengan banyaknya orang yang melakukan perjalanan yang telah mereka pesan pada awal pandemi. Akibatnya, banyak orang mengambil jalan pintas untuk menghemat uang. Salah satu peretasan tersebut adalah metode yang disebut “skiplagging”.

“Skiplagging, juga dikenal sebagai 'tiket kota tersembunyi', adalah taktik yang digunakan oleh beberapa wisatawan untuk menghemat tiket pesawat. Ini melibatkan pemesanan penerbangan dengan singgah di tujuan yang dituju dan kemudian tidak melakukan perjalanan kedua,” jelasnya Sean Laupendiri blog perjalanan LivingOutLau.

Secara teori kedengarannya cukup cerdas, bukan? Anda menghemat uang dan masih mendapat penerbangan langsung ke Paris! Namun ada sejumlah faktor yang harus Anda ingat sebelum mengambil pendekatan ini. Di bawah ini, para ahli menguraikan alasannya.

Skiplagging melanggar kebijakan maskapai penerbangan dan dapat membuat Anda dilarang.

Anton Radchenko, pakar hukum penerbangan dan pendiri Penasihat Udaramemperingatkan agar tidak mencoba tren ini. Jika Anda membaca rincian syarat dan ketentuan kebijakan maskapai penerbangan, Anda akan menyadari bahwa skiplagging secara teknis merupakan pelanggaran terhadap “kontrak pengangkutan” maskapai penerbangan, yang menguraikan hak, kewajiban, dan kewajiban kedua belah pihak. Faktanya, pada tahun 2019, Maskapai penerbangan Lufthansa menggugat seorang penumpang yang tidak muncul pada tahap terakhir perjalanannya dan meminta kompensasi sebesar $2.385.

Anda juga bisa dilarang masuk maskapai penerbangan di masa mendatang. “Maskapai penerbangan juga mempunyai kebebasan untuk melarang penumpang mana pun dari maskapai penerbangan mereka. Meskipun skiplagging tidak ilegal, namun hal ini merupakan pelanggaran kontrak, dan penumpang berisiko mengalami kemungkinan ini,” kata Radchenko.

Ini mungkin membatalkan asuransi perjalanan yang Anda beli.

Menurut Radchenko, perusahaan asuransi hanya menanggung keadaan yang berada di luar kendali penumpang, seperti penundaan penerbangan, pembatalan, atau kehilangan bagasi.

Misalkan seorang penumpang secara sukarela ketinggalan satu bagian dari penerbangannya. Dalam hal ini, pihak asuransi tidak dapat menanggung segala biaya yang timbul karena hal tersebut merupakan akibat dari perbuatannya sendiri dan bukan suatu kejadian yang tidak terduga. Jika terjadi situasi yang tidak terduga di kota singgah atau keadaan darurat medis, Anda mungkin tidak dilindungi oleh asuransi karena Anda tidak secara resmi memesan tiket ke lokasi tersebut.

Anda mungkin mengalami komplikasi bagasi atau jadwal.

“Kelemahan lain dari skiplagging yang perlu diingat adalah bahwa setiap bagasi terdaftar biasanya akan dikirim ke tujuan akhir pada tiket, yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan besar,” kata Lau.

Dan hanya karena Anda membawa barang bawaan bukan berarti Anda akan terhindar dari masalah ini sepenuhnya: Beberapa penerbangan sangat penuh dan penumpang terpaksa harus melakukan gate check tas ke tujuan akhir mereka ― dan Anda mungkin tidak akan tahu apakah itu' akan terjadi sampai Anda naik.

Selain itu, komplikasi jadwal dan pembatalan paksa mungkin terjadi dan dapat menyebabkan Anda membayar lebih banyak uang daripada yang Anda bayarkan pada awalnya. Misalnya, Anda ingin pergi ke Detroit, Michigan dari Wisconsin. Anda membeli tiket pulang pergi dari Bandara Internasional Milwaukee Mitchell (MKE) di Milwaukee, Wisconsin ke Bandara Internasional Gerald R. Ford (GRR) di Grand Rapids, Michigan dengan singgah di Bandara Detroit Metro (DTW). Penerbangan pulang adalah GRR ke DTW ke MKE.

Maskapai penerbangan dapat membatalkan penerbangan pulang Anda jika Anda tidak menaiki penerbangan Detroit ke Grand Rapids, mungkin saja Anda yang melakukannya “terpaksa membeli tiket pulang baru untuk kembali ke MKE,” jelasnya Mike Heckpakar perjalanan dan wakil presiden solusi pemasok di Fox World Travel.

Cobalah beberapa alternatif lain yang menghemat biaya dibandingkan skiplagging, seperti memesan lebih awal dan menyiapkan email pemantauan harga.

COROIMAGE melalui Getty Images

Cobalah beberapa alternatif lain yang menghemat biaya dibandingkan skiplagging, seperti memesan lebih awal dan menyiapkan email pemantauan harga.

Maskapai penerbangan dapat menghapus akun dan poin frequent flier jika Anda melakukan skiplag.

Maskapai penerbangan sering kali memiliki program loyalitas seperti program frequent flyer, kata Radchenko, yang memberikan poin berdasarkan penerbangan yang dilakukan penumpang atau jarak perjalanan mereka.

“Maskapai penerbangan tidak menerima skiplagging. Jika seorang penumpang ketahuan melakukan skiplagging, maskapai penerbangan dapat memilih untuk menyita poin atau mil apa pun yang telah diperoleh penumpang tersebut, serta menangguhkan kemampuan mereka untuk mendapatkan poin di masa mendatang atau mencabut keanggotaan mereka dalam program frequent flyer,” kata Radchenko.

Hal ini bisa menjadi pukulan berat, terutama bagi para pelancong yang dengan susah payah mengumpulkan manfaat ini.

Ada alternatif lain yang menghemat biaya.

Meskipun skiplagging mungkin tampak seperti sebuah teknik untuk menghemat uang, wisatawan harus menyadari risikonya dan apakah penghematan tersebut sepadan dengan keterbatasan (dan sakit kepala) yang mungkin ditimbulkannya. Sebaliknya, salah satu pendekatan cerdas untuk menemukan penerbangan ramah anggaran adalah dengan menemukan bandara yang agak jauh dari tujuan yang dituju.

Seringkali, bandara sekunder ini menawarkan tarif yang lebih menarik. Bahkan ketika Anda memperhitungkan waktu perjalanan ekstra yang mungkin diperlukan untuk mencapai tujuan akhir Anda, biaya keseluruhannya tetap bisa dianggap murah. Pendekatan ini tidak hanya menawarkan potensi penghematan tetapi juga memberikan peluang untuk menemukan area yang mungkin terlewatkan melalui rute yang lebih langsung,” kata Lau.

Wisatawan juga dapat memaksimalkan penghematan dengan memesan lebih awal. Karena harga sering kali naik menjelang tanggal keberangkatan, memesan lebih awal berarti mendapatkan penawaran terbaik.

Radchenko juga merekomendasikan penggunaan berbagai mesin pencari penerbangan seperti Kayak, Skyscanner atau Google Flights dan membandingkan harga. Menetapkan peringatan harga juga memberi tahu wisatawan saat harga turun atau naik dan waktu yang paling direkomendasikan untuk memesan.

Beberapa ide lain termasuk fleksibel dalam menentukan tanggal, karena penerbangan tengah minggu biasanya lebih murah dibandingkan penerbangan akhir pekan, dan penerbangan pagi dan larut malam juga lebih murah. Pilihlah maskapai penerbangan hemat jika Anda bisa (walaupun mungkin ada biaya dan ongkos tambahan yang terkait). Bekerja sama dengan agen perjalanan profesional juga dapat membantu meringankan biaya karena mereka bekerja dengan berbagai alat perjalanan untuk benar-benar memahami harga penerbangan dan menawarkan berbagai pilihan yang terjangkau kepada wisatawan.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url